Infeksi Terobosan COVID-19: Lebih Umum Dari yang Anda Pikirkan

Salah satu sahabat saya telah merencanakan pernikahan tujuannya di Puerto Vallarta selama berbulan-bulan. COVID menyebabkan banyak keresahan dan perdebatan tentang kapan aman untuk berkumpul dengan teman. Dengan vaksin yang diluncurkan di seluruh AS, tanggal akhirnya ditetapkan untuk 16 Oktober.

Semua tamu divaksinasi 100%, dan beberapa yang menolak tidak diundang dari acara tersebut. Mempelai Pria dan Wanita kami melakukan segala yang mereka bisa untuk mengamankan tempat-tempat terbuka di mana kami bisa berada jauh secara sosial dalam angin tropis yang hangat.

Kami semua menyadari risiko bahwa satu atau lebih dari kami bisa mendapatkan terobosan COVID, tetapi tidak ada yang mengira itu adalah mereka, dan tidak ada dari kami yang curiga bahwa lebih dari setengah pernikahan pada akhirnya akan dites positif.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Itu dimulai dengan saya. Saya akan menjadi Pasien Nol kami.

Saya hanya bisa berspekulasi tentang bagaimana saya terinfeksi. Dalam 10 hari menjelang perjalanan kami, saya baru saja meninggalkan rumah, mempersiapkan apartemen saya untuk disewakan untuk petualangan 3 bulan di selatan perbatasan. Saya tidak memiliki kontak yang diketahui dengan siapa pun yang menderita COVID, dan saya telah rajin menggunakan masker sejak awal pandemi. Apakah saya tergelincir di beberapa titik dan lengah?

Kami tiba di Puerto Vallarta tiga hari sebelum pernikahan, pada hari Rabu. Kami menghabiskan dua malam pertama kami bertemu dengan beberapa teman baik yang berasal dari berbagai penjuru Amerika Utara, sebelum sebagian besar tamu tiba.

Kami makan malam di luar ruangan di restoran tepi pantai yang mewah pada malam pertama, dan menikmati tequila luar ruangan berikutnya. Setelah mencicipi, kami bertiga kembali ke hotel, di mana kami bersosialisasi di dalam ruangan selama mungkin satu jam tanpa masker — kesalahan fatal yang lahir dari kepercayaan diri kami yang berlebihan pada kekuatan vaksin.

Malam berikutnya, sehari sebelum upacara pernikahan, saya sedang duduk di luar di meja bersama teman-teman, ketika saya melihat diri saya menahan batuk. Saya mohon diri dan menceritakan pada pasangan saya, yang menyarankan agar kami berkonsultasi dengan salah satu dari beberapa perawat di pesta kami.

Tes antigen cepat menyampaikan berita yang menghancurkan: Saya telah dites positif COVID-19 dan akan melewatkan pernikahan yang telah saya hadiri.

Meskipun pasangan saya tidak memiliki gejala atau hasil tes positif, kami segera mengisolasi diri bersama di kamar hotel kami, menghindari kontak dengan semua teman yang kami kunjungi. Kami berjuang untuk melihat sekilas pernikahan pada Sabtu malam melalui sesi Zoom bandwidth rendah yang disiapkan untuk keuntungan kami.

Pada Minggu pagi, kami mulai mendengar laporan tentang orang-orang yang mengalami gangguan pencernaan. Kami tidak menyadari sampai beberapa hari kemudian bahwa gejala mereka bukan dari canape telur puyuh atau Pembalasan Montezuma yang ditakuti, tetapi sebenarnya merupakan tanda pertama dari wabah COVID yang substansial.

Sebagian besar tamu pernikahan dijadwalkan pulang malam itu atau keesokan harinya. AS mewajibkan penumpang internasional untuk menyerahkan tes antigen negatif dalam waktu 72 jam setelah terbang, dan banyak yang telah diuji pada hari Sabtu, semuanya negatif (kecuali satu pembawa kejutan tanpa gejala).

Pada hari Senin, dua teman baik saya – salah satunya saya bersosialisasi dengan Kamis malam – dinyatakan positif. Kami mengatur untuk mengisolasi bersama selama 10-14 hari yang diperlukan, sebuah lapisan perak untuk berita yang sebaliknya menyedihkan.

Ketika kami menetap di akomodasi COVID kami, berita tentang lebih banyak kasus mulai mengalir masuk. Pada Selasa pagi jumlahnya naik menjadi 8. Pada hari Rabu mencapai 11, dan pada hari Kamis jumlahnya mencapai 20 — lebih dari setengah dari tamu. Sebagian besar tanpa disadari terbang pulang ke AS dengan penerbangan komersial, mengandalkan hasil negatif mereka dari hari Sabtu.

Untungnya, semua orang yang terinfeksi telah mengalami gejala yang dapat ditangani, sebagian besar mirip dengan influenza. Jangkauan mereka sangat bervariasi, tetapi kebanyakan kasus dimulai dengan diare, dan berkembang menjadi penyakit seperti flu seperti demam, sakit kepala, batuk, kemacetan, kelelahan, dan nyeri tubuh. Banyak yang melaporkan kehilangan indera penciuman dan perasa. Beberapa laporan tentang ruam kulit, muntah, depresi, dan mual umum juga muncul.

Kami semua bersyukur telah divaksinasi, karena ini tampaknya telah mencegah salah satu dari kami membutuhkan perawatan medis profesional.

Namun kami telah belajar secara langsung bahwa tingkat infeksi terobosan COVID-19 lebih tinggi daripada yang diiklankan, dan bahwa kemungkinan tertular COVID tetap tinggi, bahkan ketika divaksinasi sepenuhnya.

Pelajaran lain yang telah dipelajari oleh pesta pernikahan meliputi:

Rencana untuk mendapatkan COVID.
Anggaran untuk masa inap yang diperpanjang jika Anda perlu mengisolasi diri.
Tanyakan hotel/host Anda sebelumnya bagaimana mereka akan mengakomodasi Anda jika Anda sakit.
Bepergian dengan asuransi atau tiket pesawat yang bisa Anda ubah.
Bawalah tes antigen cepat saat Anda bepergian (tersedia di banyak lokasi Walgreen di AS).
Tes COVID di hari yang sama Anda terbang dan sesering mungkin saat bepergian.
Tetap gunakan masker, terutama di dalam ruangan atau di tempat yang aliran udaranya buruk.

Swab Test Jakarta yang nyaman