Membuat postingan blog yang disukai Google

Apakah entri blog Anda tidak terkonversi sebaik yang Anda inginkan? Ingin tahu rahasia bagaimana menulis posting blog yang mengkonversi? Pada artikel ini, kami akan membagikan beberapa tips yang akan membantu Anda menulis posting blog yang mendapatkan klik dan penjualan!

Soalnya, kebanyakan orang yang mengunjungi postingan blog Anda biasanya pergi tanpa membacanya sepenuhnya.

Dan bagian terburuknya adalah persentase orang yang lebih besar yang melihat posting blog Anda di platform media sosial Anda bahkan tidak pernah mengkliknya .

Anda benar-benar hanya memiliki 2–3 detik untuk menarik perhatian pengguna Anda, meyakinkan mereka untuk mengeklik, dan benar-benar membaca entri blog Anda.

Jadi, bagaimana Anda memastikan bahwa upaya pemasaran konten Anda tidak akan sia-sia? Nah, Anda mengikuti tips ini, dan kami berjanji ini akan membantu Anda menulis posting blog yang mengonversi.

1. Kenali Audiens Anda

Sebelum Anda mulai menulis, penting bagi Anda untuk mengetahui siapa audiens Anda , dan apa yang mereka cari.

Daripada menebak-nebak apa yang dibutuhkan atau diinginkan audiens Anda, cobalah membuat keputusan berdasarkan data dengan melakukan riset industri dan analisis pesaing.

Kedengarannya rumit? Sebenarnya tidak.

Cara termudah untuk mendapatkan informasi tentang audiens Anda adalah dengan menggunakan alat MonsterInsights . Ini adalah alat Google Analytics terbaik untuk WordPress dan kami sangat menyarankan untuk menggunakannya.

Kecuali anda memutuskan optimasi website menggunakan SEO, menggunakan Jasa Optimasi SEO Website dari Agency SEO Indonesia.

Menunjukkan istilah penelusuran mana yang mendapatkan klik dan tayangan paling banyak
Anda dapat menginstal MonsterInsights seperti yang Anda lakukan pada plugin WordPress apa pun dan kemudian menghubungkan ke akun Google Analytics Anda. Jika Anda membutuhkan bantuan lebih lanjut tentang ini, lihat panduan kami untuk menyiapkan MonsterInsights .

Setelah selesai, Anda dapat mengakses dasbor MonsterInsights dari area admin WordPress Anda.

Anda akan melihat laporan yang memberi tahu Anda berapa banyak lalu lintas yang didapat situs Anda, berapa lama pengguna Anda bertahan di situs Anda, dan seberapa cepat mereka bangkit. Ini akan memberi tahu Anda apakah pengunjung menganggap konten Anda menarik atau tidak.

Anda juga dapat melihat dari mana pengunjung Anda berasal menurut negara dan sumber.

Jadi, Anda akan tahu apakah pengunjung menemukan situs Anda melalui media sosial atau situs web lain. Dengan pemahaman ini, Anda dapat mengubah konten Anda agar sesuai dengan minat mereka.

Selanjutnya, Anda dapat melihat postingan mana yang berkinerja baik. Anda kemudian dapat menganalisis posting ini untuk melihat apa yang berhasil dengan audiens Anda.

MonsterInsights memiliki semua yang Anda butuhkan untuk memahami audiens Anda dan membuat posting blog yang benar-benar mengonversi!

Sekarang, jika Anda membutuhkan lebih banyak ide posting blog, kami telah membuat daftar 103 ide posting blog serta 73 jenis posting blog yang terbukti berfungsi.

2. Tulis Judul yang Menarik

Jika Anda tidak memiliki judul yang menarik, kemungkinan besar postingan blog Anda tidak akan dibaca atau dibagikan.

Sebagai manusia, kita dangkal. Kami menilai buku dari sampulnya dan entri blog dari judulnya.

Itulah mengapa judul posting blog Anda sangat penting untuk kesuksesan artikel itu.

Jika Anda menggunakan MonsterInsights, ada alat penganalisis judul bawaan. Itu muncul di bagian atas editor posting atau halaman di WordPress. Ini akan membantu kinerja SEO website anda, apalagi jika dipadankan dengan Jasa PBN yang memiliki kualitas yang bagus.

Cukup klik pada penganalisis judul di sudut kanan atas dan ini akan menilai salinan Anda dalam skala 1 sampai 100. Ini juga memberikan saran tentang kata-kata apa yang harus digunakan dan batas jumlah kata.

Ini akan memastikan Anda menulis berita utama yang paling dapat diklik dan ramah SEO yang mendatangkan lebih banyak lalu lintas.

5 Tip Teratas untuk Mengubah Blog menjadi Bisnis Enam Angka

3. Tambahkan Subpos dan Paragraf Pendek

Pemformatan sangat penting untuk posting blog. Tidak ada yang lebih buruk daripada membaca posting blog yang hanya satu paragraf besar.

Sebagian besar waktu orang membaca konten sebelum mereka benar-benar memutuskan untuk membacanya, jadi kami selalu menyarankan untuk membagi artikel Anda dengan subpos.

Apa pun yang dapat Anda lakukan untuk membuatnya nyaman di mata pengguna akan membantu mereka membaca entri blog Anda (dan mengambil tindakan yang Anda inginkan).

Tip cepat lainnya adalah menggunakan paragraf yang lebih pendek untuk membantu pembaca membaca postingan Anda.

Di OptinMonster, Anda mungkin telah memperhatikan bahwa kami cenderung memecah setiap paragraf setiap beberapa baris atau lebih. Berikut adalah contoh dari salah satu postingan kami tentang pengoptimalan eCommerce:

Contoh dari posting blog OptinMonster untuk menunjukkan kita tidak menggunakan blok teks
Perhatikan betapa kecilnya blok teks. Biasanya, kami menggunakan 2–3 baris teks, mungkin 4 baris jika sesuatu benar-benar membutuhkan penjelasan.

Kami melakukan ini untuk membantu pembaca kami menyerap semua informasi yang datang dalam waktu sesingkat mungkin.

Ingat, tidak semua jenis konten dibuat sama. Di buku, blok teks berukuran besar tidak masalah. Tetapi posting blog berbeda. Mereka dirancang untuk memberikan informasi yang sangat terfokus dan berkualitas dalam waktu singkat.

Dengan kata lain, kami tahu audiens kami tidak duduk untuk membaca War and Peace . Mereka ingin tahu cara mengarahkan lalu lintas, mengonversi prospek, dan meningkatkan pendapatan.

Dan mereka menginginkan semua informasi itu kemarin.

Jadi, atur ide-ide Anda melalui subpos dan buat paragraf Anda tetap pendek untuk membantu pembaca Anda menyerap lebih banyak informasi dalam waktu yang lebih singkat.

Terkadang Anda bahkan dapat melangkah lebih jauh dari paragraf pendek, yang membawa kita ke tip berikutnya…