Pada bulan Juli 2021 saya didiagnosis, menderita, dan pulih dari infeksi COVID-19 terobosan

Semoga membaca tentang pengalaman saya akan membantu seseorang merasa lebih siap.

Konteks: Saya berusia tiga puluh tahun dan secara umum dalam keadaan sehat, kecuali refluks asam kronis. BMI saya sekitar 29, yang termasuk dalam kategori kelebihan berat badan tetapi tidak obesitas. (Saya tidak terlalu percaya pada BMI, tetapi NHS bertanya kepada saya tentang hal itu di salah satu dari banyak panggilan telepon yang saya terima setelah tes PCR positif saya, jadi mungkin itu relevan.) Saya makan makanan yang bervariasi dan minum vitamin. Saya berlatih yoga setiap hari, rata-rata sekitar dua puluh menit, dan mengajak anjing saya jalan-jalan setidaknya tiga puluh menit sehari. Saya memiliki alergi musiman dan tidak ada asma. Saya juga memiliki kecenderungan untuk menangkap semua yang terjadi, jadi saya sangat ingin divaksinasi sesegera mungkin.

Rekomendasi PCR Jakarta

Saya mendapatkan suntikan AstraZeneca pertama saya pada 16 Maret 2021, dan yang kedua pada 25 Mei 2021. Setelah suntikan pertama, saya mengalami migrain selama sekitar setengah hari. Setelah yang kedua, saya mengalami lebih sedikit gejala.

Suami saya, yang menderita asma, mendapatkan suntikan Pfizer pertamanya pada 18 Juni.

Pada hari Sabtu, 26 Juni, akhir pekan pertama pencabutan pembatasan di Inggris, kami pergi ke pernikahan teman masa kecilnya. Ada sekitar 70 tamu.

Di gereja, sebagian kecil tamu bertopeng, termasuk kami berdua. Beberapa orang bernyanyi bersama dengan himne. Setelah upacara, kami berkumpul, tanpa topeng tetapi di luar ruangan, untuk foto grup dengan drone. Kemudian kami pergi ke tempat resepsi dan minum gelas-gelas bergelembung. Saya berbicara dengan seorang wanita dari desa kami, yang menunjukkan foto anak anjing barunya. Sebagian besar, saya berbicara dengan dua teman yang kami tumpangi bersama.

Di tempat gudang yang indah, kami mengambil tempat duduk yang ditentukan. Di seberang meja saya ada dua perawat NHS, yang mengatakan bahwa mereka belum divaksinasi karena mereka tidak mempercayainya. (Orang-orang ini tidak tertular COVID dari pernikahan.) Saya juga duduk di sebelah seorang gadis yang sangat manis berusia awal dua puluhan. Saya tidak tahu apakah dia sudah mendapatkan pukulan pertamanya.

Kami mengobrol tanpa kedok di meja, minum anggur, bangun untuk mengambil makanan bergaya prasmanan kami dalam kelompok yang terhuyung-huyung, dan mendengarkan pidato. Pasangan itu melakukan tarian pertama mereka. Kemudian, pengantin pria berada di belakang drumset. Band ini memainkan hits dari masa remaja saya. Kami melanjutkan minum-minum, mengobrol, dan menari. Lantai dansa relatif kosong. Kakak mempelai pria, mabuk, mendekati kami beberapa kali, meminta kami merekam video rahasia yang dia buat untuk pasangan itu.

Kami tiba di rumah sekitar pukul sepuluh atau sebelas dan pergi tidur.

Keesokan harinya, kami pergi menemui beberapa mertuaku selama beberapa jam.

Sehari setelah itu adalah hari Senin, hari saya memulai pekerjaan baru (untungnya jauh sekali). Untuk merayakannya, saya dan suami saya pergi makan di restoran Thailand yang kosong. Saya meninggalkan ponsel saya di rumah, dan aplikasi Alex NHS tidak memeriksa kami dengan benar, tetapi kami adalah satu-satunya meja yang duduk, meskipun beberapa orang datang untuk mengambil pesanan takeout. Saya memakai topeng ketika saya pergi untuk membayar.

Keesokan harinya, Selasa, saya mulai merasa sakit, seperti masuk angin. Saya memiliki hidung meler dan suara serak dan banyak bersin, dan merasa seperti mulas terus-menerus. Saya mengambil tes COVID cepat lateral di pagi hari, dan hasilnya negatif. Saya demam, yang menurut suami saya tidak biasa untuk pilek, tetapi saya tidak setuju. Pengaturan suhu saya tidak bekerja dengan baik. Kami pikir saya mungkin terkena flu di pesta pernikahan. Saya tidak punya nafsu makan. Kami pergi ke toko, bertopeng, untuk minum jus jeruk.

Pada hari Rabu, saya merasa lebih buruk. Saya terlalu panas dan masih merasa seperti sedang pilek. Saya mengalami batuk ringan, tidak berdahak, dan mulai sakit kepala, tetapi bukan sakit kepala sinus. Rasanya seperti ada bola kapas yang dijejalkan di kepalaku. Nafsu makan saya masih sangat sedikit. Saya mengambil tes lateral lain di pagi hari, yang negatif, dan di sore hari, yang juga negatif. Saya sedang menjalani pelatihan di pekerjaan baru saya, yang benar-benar mampu saya lakukan. Kami dimaksudkan untuk berkumpul dengan teman-teman untuk makan malam sebelum salah satu dari mereka pergi ke luar negeri untuk berlibur. Karena ketiga tes COVID saya negatif, saya berencana untuk pergi, dengan teman-teman menegaskan bahwa mereka merasa nyaman bertemu terlepas dari gejala saya.

Rabu sore, pengantin pria mengirim sms kepada kami untuk memberi tahu kami bahwa “beberapa” tamu telah kembali dengan tes COVID positif.

Itu akhirnya menjadi 30% dari pernikahan, termasuk pengantin.

Kami membatalkan rencana kami untuk malam itu dan memesan tes PCR untuk makan siang pada hari Kamis. Malam itu, terlalu panas, saya tidur dengan kipas angin menyala.

Pada hari Kamis, saya masih mengalami pilek, batuk, dan sakit kepala seperti bola kapas. Tapi saya tidak demam lagi dan nafsu makan saya mulai kembali. Saya berjalan-jalan dengan anjing di pagi hari dengan topeng. Kami pergi ke tempat pengujian PCR drive-through, menyerahkan swab kami, dan pergi tidur sangat awal.

Rekomendasi PCR Jakarta

Jumat pagi, jam 6 pagi, saya mendapat email. Pukul 7 pagi saya mendapat pesan. Pukul 9 pagi saya mendapat telepon. Hasil tes PCR saya positif COVID. Suami saya negatif, dan begitu juga untuk dua teman kami yang pergi ke pesta pernikahan.