Sun. Dec 4th, 2022

Presiden Zelensky Pecat Kepala Keamanan yang Berkhianat dan Berkolaborasi dengan Rusia

Zelensky mengatakan lebih dari 60 pejabat dari dinas keamanan SBU dan kantor kejaksaan bekerja melawan Ukraina di wilayah yang diduduki Rusia

Presiden Zelensky Pecat Kepala Keamanan yang Berkhianat dan Berkolaborasi dengan Rusia

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky (Foto: Associated Press)

 

Wowsiap.com – Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky memecat kepala dinas keamanan domestik dan jaksa negara, mengutip ratusan kasus dugaan pengkhianatan dan kerjasama dengan Rusia, ketika Moskow akan meningkatkan operasi militer.

Zelensky mengatakan lebih dari 60 pejabat dari dinas keamanan SBU dan kantor kejaksaan bekerja melawan Ukraina di wilayah yang diduduki Rusia, dan 651 kasus pengkhianatan dan kolaborasi telah dibuka terhadap pejabat penegak hukum.

Pemecatan terhadap Ivan Bakanov, kepala dinas keamanan, dan Jaksa Agung Iryna Venediktova, yang memimpin upaya untuk menuntut kejahatan perang Rusia, dan banyaknya kasus pengkhianatan, merupakan tantangan besar infiltrasi Rusia saat Kyiv memerangi Moskow dalam perjuangan untuk bertahan hidup.

“Serangkaian kejahatan terhadap fondasi keamanan nasional negara … menimbulkan pertanyaan yang sangat serius bagi para pemimpin terkait,” kata Zelensky. 

“Masing-masing pertanyaan ini akan mendapat jawaban yang tepat,” tambahnya.

Baca Juga di Berita Terkini Dunia

Dalam pidato malamnya kepada bangsa, Zelensky mencatat penangkapan baru-baru ini atas dugaan pengkhianatan mantan kepala SBU yang mengawasi wilayah Krimea, semenanjung yang dianeksasi oleh Rusia pada tahun 2014 yang masih dilihat oleh Kyiv dan Barat sebagai tanah Ukraina.

Zelensky mengatakan bahwa dia telah memecat pejabat tinggi keamanan pada awal invasi, sebuah keputusan yang dia katakan sekarang terbukti dapat dibenarkan.

“Bukti yang cukup telah dikumpulkan untuk melaporkan orang ini atas dugaan makar. Semua kegiatan kriminalnya didokumentasikan,” katanya.

3.000 rudal jelajah

Setelah gagal merebut ibu kota Kyiv pada awal invasi, pasukan Rusia yang menggunakan kampanye pengeboman dahsyat kini menguasai petak besar selatan dan timur Ukraina, di mana separatis pro-Rusia sudah menguasai wilayah.

Zelensky mengatakan Rusia telah menggunakan lebih dari 3.000 rudal jelajah hingga saat ini dan “mustahil untuk menghitung” jumlah artileri dan serangan lainnya sejauh ini.

Tetapi pengiriman senjata jarak jauh Barat mulai membantu Ukraina di medan perang, dengan Kyiv mengutip serangkaian serangan yang berhasil dilakukan pada 30 pusat logistik dan amunisi Rusia, menggunakan beberapa sistem peluncuran roket yang baru-baru ini dipasok oleh Barat.

Serangan itu menyebabkan kekacauan dengan jalur pasokan Rusia dan secara signifikan mengurangi kemampuan ofensif Rusia, menurut kementerian pertahanan Ukraina.

Pejabat Ukraina mengatakan Sistem Roket Artileri Mobilitas Tinggi (HIMARS) buatan AS yang baru mereka mulai terima bulan lalu memungkinkan mereka untuk mencapai target di Krimea, yang dianeksasi oleh Rusia pada 2014, dan daerah lain yang diduduki Rusia.

“Selamat pagi dari HIMARS,” Andriy Yermak, kepala staf presiden Ukraina, menulis di Telegram pada hari Minggu di samping sebuah video yang menunjukkan ledakan besar yang katanya merupakan depot amunisi Rusia yang hancur di Ukraina selatan.

Operasi Intensifikasi Rusia

Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu pada hari Sabtu memerintahkan unit militer untuk mengintensifkan operasi untuk mencegah serangan Ukraina di daerah yang dikuasai oleh Rusia, menurut sebuah pernyataan dari kementerian.

Intelijen militer Ukraina kemudian melaporkan penembakan di sepanjang garis depan dan apa yang dikatakannya sebagai persiapan untuk tahap selanjutnya dari serangan Rusia.

Militer Ukraina mengatakan Rusia tampaknya sedang menyusun kembali unit-unit untuk melakukan serangan terhadap Sloviansk, sebuah kota penting yang secara simbolis dikuasai oleh Ukraina di wilayah timur Donetsk.

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan pada hari Minggu bahwa Rusia juga memperkuat pertahanan di seluruh wilayah yang didudukinya di Ukraina selatan setelah tekanan dari pasukan Ukraina dan janji dari para pemimpin Ukraina untuk mengusir Rusia.

Presiden Rusia Vladimir Putin melancarkan invasi pada Februari. 24 menyebutnya sebagai “operasi militer khusus” untuk mendemiliterisasi tetangganya dan menyingkirkan nasionalis berbahaya.

Baca Juga di Berita Terkini Nasional

Kyiv dan Barat mengatakan itu adalah perampasan tanah imperialis dan upaya untuk merebut kembali sebuah negara yang melepaskan diri dari pemerintahan Moskow dengan pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Konflik terbesar di Eropa sejak PerangDunia Kedua telah menewaskan lebih dari 5.000 orang, memaksa lebih dari 6 juta orang mengungsi dari Ukraina dan menyebabkan 8 juta orang mengungsi, kata PBB.

Ukraina dan Barat mengatakan pasukan Rusia menargetkan warga sipil dan terlibat dalam kejahatan perang, tuduhan yang ditolak Moskow.

 

Presiden Zelensky Pecat Kepala Keamanan yang Berkhianat dan Berkolaborasi dengan Rusia

EDITOR : Sulaeman